Pakar PBB Serukan Penyelidikan terkait Dugaan Penyiksaan Perempuan dan Anak Perempuan Palestina oleh Israel

Warga Palestina mencari korban selamat setelah serangan udara Israel di sebuah bangunan tempat tinggal di Rafah, Jalur Gaza, Sabtu, 10 Februari 2024. (AP/Hatem Ali)
Warga Palestina mencari korban selamat setelah serangan udara Israel di sebuah bangunan tempat tinggal di Rafah, Jalur Gaza, Sabtu, 10 Februari 2024. (AP/Hatem Ali)

JENEWA, SWISS – Para pakar hak asasi manusia PBB pada hari Senin (19/2) menyerukan dilakukannya penyelidikan independen terhadap dugaan penyiksaan perempuan dan anak-anak perempuan Palestina oleh Israel, termasuk pembunuhan, pemerkosaan dan kekerasan seksual.

Pernyataan tujuh pakar independen PBB itu memicu amarah Israel, yang menolak “klaim keji dan tak berdasar” itu.

Bacaan Lainnya

Para pakar menyuarakan kekhawatiran atas “tuduhan kredibel mengenai pelanggaran hak asasi manusia yang mengerikan” yang menarget perempuan dan anak-anak perempuan di Jalur Gaza dan Tepi Barat.

Mereka mengutip laporan mengenai perempuan dan anak-anak perempuan yang dilaporkan “dieksekusi secara sewenang-wenang di Gaza, seringkali bersama anggota keluarga, termasuk anak-anak mereka.”

“Kami terkejut atas laporan mengenai penargetan yang disengaja dan pembunuhan di luar proses hukum terhadap perempuan dan anak-anak Palestina di tempat-tempat di mana mereka mencari perlindungan, atau ketika melarikan diri,” lanjut para pakar PBB.

Para pakar independen yang ditunjuk Dewan HAM PBB, tetapi tidak mewakili PBB, itu juga menyinggung “penahanan sewenang-wenang terhadap ratusan perempuan dan anak perempuan Palestina,” termasuk pembela HAM, jurnalis dan aktivis kemanusiaan.

Mereka mengatakan, banyak di antara mereka yang ditahan dilaporkan menjadi sasaran “perlakuan tidak manusiawi dan merendahkan martabat,” termasuk pemukulan yang parah serta tidak diberikan pembalut menstruasi, makanan dan obat-obatan.

Mereka secara khusus menyuarakan kekhawatiran akan “berbagai bentuk tindak kekerasan seksual,” termasuk laporan pemerkosaan sedikitnya dua tahanan perempuan, sementara lainnya “ditelanjangi dan digeledah tentara laki-laki Israel.”

Serangan Israel ke Gaza telah menewaskan lebih dari 29.000 orang, sebagian besarnya perempuan dan anak-anak, menurut kementerian kesehatan di Gaza yang dikelola Hamas.

Para pakar menyerukan dilakukannya “penyelidikan independen, tidak memihak, cepat, menyeluruh dan efektif” terhadap tuduhan-tuduhan tersebut dan mendesak Israel untuk bekerja sama.

Misi Israel di Jenewa menolak pernyataan tersebut dan menyebut para pakar “dimotivasi oleh kebencian mereka terhadap Israel, bukan oleh kebenaran.”

Misi Israel mengatakan, sejauh ini pihak berwenang Israel tidak menerima keluhan apa pun, namun siap menyelidiki “klaim konkret mengenai pelanggaran yang dilakukan oleh pasukan keamanannya ketika dihadapkan pada tuduhan dan bukti yang kredibel.” [voa]

Jaringan: VOA

Pos terkait